Dirimu Tidak Akan Ke Mana-Mana Jika…

Kebanyakan orang amat takutkan kegagalan… Rata-ratanya begitu, malah dilatih agar membenci kegagalan. Apabila gagal, kita ditertawa, dipersalahkan, didenda dan sebagainya. Itulah lumrahnya.

Diri kita tidak akan ke mana-mana jika kita takut untuk menghadapi kegagalan dan takut untuk menang (berjaya). Akibat daripada dua jenis takut ini, iaitu TAKUT GAGAL dan TAKUT UNTUK BERJAYA, akibatnya seseorang manusia itu akan:

1. Selesa dengan seadanya. Bangun pagi buat kerja seadanya, selesai kerja, makan, minum, berborak kosong, menonton TV dan tidur. Itulah rutinnya, tidak mahu buat lebih daripada itu. Sampai mati.

2. Hidup tidak pernah berubah atau berkembang. Rutin hariannya hanya ala kadar. Katanya, “cukuplah, janji selesa.”

3. Masih tetap di tempat yang sama dan hasilnya sama. Orang lain sudah jauh ke hadapan, tetapi mereka masih pada tahap yang biasa-biasa. Suam-suam kuku.

4. Hanya tunggu dan lihat. Namun walau sudah lihat pun, hanya sekadar melihat. Tidak lakukan apa-apa. Masih duduk di situ.

5. Malas bergerak dan berusaha. Kepada mereka yang bersikap sebegitu, jangan dengkikan kejayaan orang lain kerana mereka telah berusaha kuat. Kejayaan hanya untuk mereka yang berusaha kuat sahaja. Bukan untuk si pemalas.

6. Takut untuk melakukan sesuatu keputusan yang bagus untuknya. Dirinya berfikir akan dua hal iaitu “bagaimana jika aku gagal, dan bagaimana pula setelah aku berjaya nanti?” Dirinya amat takut jika gagal dan amat takut juga jika terlalu berjaya.

7. Melakukan kerja hanya ala kadar. Nanti buat lebih-lebih, ada orang kritik pula.

8. Tidak mahu turut serta berjuang dalam hal-hal yang besar walaupun dirinya mampu. Ini kerana mereka tidak berani menanggung sebarang risiko.

9. Ilmu tidak akan bertambah kerana tiada usaha pencarian ilmu. Malas untuk pergi belajar seperti ke kursus, bengkel, seminar dan sebagainya. (Membaca buku sahaja tidak cukup. Perlu pergi berguru.)

10. Sempit pengalaman kerana tidak mahu berjalan jauh. Dirinya lebih selesa berada di sofa yang empuk, menonton TV bersaiz besar, sambil minum dan makan yang sedap-sedap. Jika boleh, tidak mahu keluar rumah terlalu kerap.

Semaju mana dunia, jangan hanya terperap di dalam rumah. Perlu juga keluar ‘berjuang’. Jika tidak, kebanyakan kata-kata kita lebih kepada pandangan kendiri tanpa melihat skop yang realiti.

11. Hanya mampu menjadi tukang kritik terhebat. Hanya pandai berkata-kata tapi tidak jujur pada diri sendiri. Yang mengkritik tiada apa-apa, yang dikritik pula orang-orang berjaya. Orang yang banyak mengkritik biasanya tidak ada apa-apa.

Setakat mengkritik dengan papan kekunci (keyboard) dan melalui internet, ‘its nothing’ dan sikap seorang pengecut. Kalau benar hebat, kritiklah melalui dunia sebenar dan tampilkan identiti sebenar. Orang-orang begini berada di dalam ruang yang amat selesa, tetapi pengecut dan tidak berani. Seorang penakut.

12. Selain menjadi pengkritik terhebat, mereka juga menjadi tukang mempengaruhi orang lain agar jangan hidup berisiko dan jangan buat sesuatu yang besar-besar (yang hebat). Katanya, “Marilah kita hidup berseronok dan penuh selesa. Lupakan yang susah-susah.” Kalau semua orang begini, hancur negara, hancur bangsa dan tidak akan terlaksana perjuangan Agama.

13. Takut menanggung risiko. Jika boleh, hidupnya mahu sifar risiko. Akibatnya, dirinya tidak ke mana-mana. Tidak berkembang pesat seperti rakan-rakannya yang lain. Jika diberi pilihan, mahu sahaja dirinya bersenang-senang sehingga mati.

14. Tidak mampu membuat keputusan yang cepat dan muktamad. Kalau telah membuat keputusan pun, masih lagi 50-50. Hatinya tidak tekad.

15. Hidup selalu di dalam kegelisahan kerana takut. Takut gagal, takut dikritik, takut disisihkan, takut ditolak (rejection) dan takut segala-galanya. Hidupnya dibayangi oleh bayang-bayang sendiri.

16. Suka mencari kesalahan orang lain agar dengkinya terubat. Apabila dijumpai kesalahan orang terutama orang yang telah berjaya, disebar-sebarkan kepada orang lain.

17. Tidak dapat berbuat apa-apa jika terjadi sesuatu. Orang-orang penakut sebegini biasanya hanya mampu dilindungi, tetapi tidak mampu melindungi orang lain. Ini kerana, selama ini mereka hanya selesa dalam zon mereka sahaja. Tidur, makan, minum, berbual kosong dan berseronok.

18. Sering bersikap defensif iaitu setiap kali orang lain menasihati mereka, ada sahaja yang mereka akan katakan untuk mempertahankan diri mereka. Bak kata pepatah, “menegakkan benang yang basah”.

19. Sukar untuk menerima nasihat orang lain. Atau, jika mendengar nasihat pun, ia tidak membawa mereka ke mana-mana kerana perasaan takut itu telah menguasai mereka melebihi perasaan yang lain.

20. Sering mencari dan membuat alasan untuk mengelak daripada terlibat melakukan sesuatu yang mereka takut, walaupun perkara atau peluang itu boleh mengubah hidup mereka.

Sikap-sikap atau perilaku yang disenaraikan di atas tidaklah berlaku secara sekaligus pada seseorang yang tersebut. Mungkin beberapa sahaja atau boleh juga kesemuanya sekali. Ada yang bertahap biasa, pertengahan dan kritikal.

Kesimpulan

Diri kita tidak akan ke mana-mana jika kita tidak menggunakan sepenuhnya apa yang kita ada sama ada ilmu, akal, minda dan kemampuan yang miliki. Ya, seoptimum mungkin dan semaksima mungkin.

Dikatakan, ulat beluncas di dalam kepompong yang dibantu keluar tidak akan dapat terbang, malah akan mati. Sebaliknya beluncas yang sehabis mungkin berusaha mengeluarkan dirinya dari kepompong akan membolehkannya terbang kerana akibat usaha kuatnya itu, akan teralir bendalir yang dapat membuatnya terbang.

Begitu juga kita, selagi kita tidak berusaha kuat dan berjuang habis-habisan, begitulah kita. Di situ lah kita. Itu lah kita. Masih di takuk lama. Tidak ke mana-mana. Masih tidak berubah-rubah. Kerana, kemampuan yang sebenar belum lagi dikeluarkan dan diguna pakai seoptimum yang mungkin.

Maka dengan ini, kita berusahalah:

1. Lakukan sesuatu yang mencabar agar segala kemampuan yang tersembunyi akan kita sedari tanpa disangka. Sesuatu kelebihan pada diri itu biasanya akan diketahui apabila diri teruji. Dan, biarlah orang mengkritik, kerana di situ kita akan tahu apa yang boleh kita pertingkatkan.

2. Gagal dalam usaha bukanlah salah di sisi Agama dan undang-undang. Jangan hiraukan undang-undang ciptaan manusia (individu) yang melihat kegagalan sebagai satu yang hina. Juga, jangan hiraukan kata-kata negatif manusia apabila kita berjaya. Apakah hak mereka?

3. Keluar dari kepompong yang selesa. Lakukan sesuatu yang luar daripada kebiasaan, atau yang menggunakan kelebihan diri dengan seoptimum mungkin.

4. Luaskan perjalanan agar kita dapat melihat hidup ini dengan lebih jauh dan dengan 1001 tafsiran yang adil.

5. Melatih diri agar mempunyai hati yang cekal, tekad dan tidak mudah berundur.

Jika dirumus rahsia kejayaan, maka boleh kita katakan, “mempunyai sifat berani gagal dan berani berjaya sudah memadai (dengan syarat, diiringi dengan usaha yang betul dan bersungguh-sungguh).”

Di sebalik kejayaan manusia, adanya kegagalan. Gagal yang mulia adalah gagal selepas berusaha. Orang yang gagal sesebenarnya adalah, orang yang gagal berusaha.

Orang yang mencuba dan berusaha sesuatu dan kemudian gagal, adalah lebih baik dan lebih tinggi kedudukannya berbanding mereka yang tidak berbuat apa-apa.

Marilah kita menjadi manusia yang hebat. Manusia yang hebat adalah manusia yang memanfaatkan segala anugerah dan kurnia yang Allah berikan. Bukan manusia yang membiarkan itu semua begitu sahaja tanpa diguna pakai untuk manfaat diri sendiri dan manusia yang lain.

Adakah kita salah seorang daripada manusia yang hebat itu? Tepuk dada, tanya diri sendiri. Kepada yang sedang berada di dalam zon selesa, ‘buang sofa dan tilam yang empuk itu jauh-jauh’, dan keluarlah berjuang untuk menjadi manusia yang berjaya dan tidak takut akan kegagalan!

Sekian.

Penulis: Mohd Zulfadli


(SmartZul) adalah seorang penulis dan usahawan Internet sepenuh masa. Beliau memulakan perniagaan melalui Internet sejak tahun 2005, dengan memfokus kepada bidang penulisan dan penerbitan secara online. Beliau turut aktif berkongsi ilmu dan pengalaman melalui blog dan juga komuniti Facebook. Klik menu Hubungi di atas untuk menghubungi beliau.

SERTAI NEWSLETTER SMARTUSAHA.COM
Sertai newsletter SmartUsaha.com untuk mendapatkan info dan tip-tip perniagaan dan pemasaran Internet terus ke emel anda.
Kami benci spam. Emel anda selamat bersama kami.

Komen Guna Facebook:

comments

24 thoughts on “Dirimu Tidak Akan Ke Mana-Mana Jika…

  1. Betul apa yang ditulis oleh Zul..
    Terasa gak sebab ada sesetengah tu memang berkait rapat dengan diri ini..
    Insyaallah akan di buang perasaan takut untuk mencuba mencari sesuatu yang lebih baik..
    Cabaran..

  2. Seseorang itu tidak ‘ke mana-mana’ dalam hidupnya bukan sahaja kerana takut, tapi juga kerana ragu-ragu terhadap kebolehan diri sendiri. Mana yang lebih buruk, takut atau ragu, atau kedua-duanya sama saja?

  3. Terima kasih untuk pos En Zul kali ni dan banyak menyedarkan diri terhadap kegagalan saya sebelum ini. Untuk berubah diri pun sebenarnya bukanlah mudah dam masa juga bukan lah setakat 2 atau 3 hari boleh berubah.

  4. Peringatan yang menginsafkan diri, semoga diriku tidak tergolong dalam golongan orang yang TAKUT GAGAL dan TAKUT UNTUK BERJAYA.

  5. “bagaimana jika aku gagal, dan bagaimana pula setelah aku berjaya nanti?”

    biar gagal selamanya asalkan berusaha dan terus berusaha. Jangan gagal tanpa usaha, itu dah memang betul2 gagal

  6. Sedikit sebanyak ada jugak terkena atas batang hidung sendiri, 😛

    Tp yg paling suka no. 11 & no.12

    11. Hanya mampu menjadi tukang kritik terhebat. Hanya pandai berkata-kata tapi tidak jujur pada diri sendiri. Yang mengkritik tiada apa-apa, yang dikritik pula orang-orang berjaya. Orang yang banyak mengkritik biasanya tidak ada apa-apa.

    Setakat mengkritik dengan papan kekunci (keyboard) dan melalui internet, ‘its nothing’ dan sikap seorang pengecut. Kalau benar hebat, kritiklah melalui dunia sebenar dan tampilkan identiti sebenar. Orang-orang begini berada di dalam ruang yang amat selesa, tetapi pengecut dan tidak berani. Seorang penakut.

    12. Selain menjadi pengkritik terhebat, mereka juga menjadi tukang mempengaruhi orang lain agar jangan hidup berisiko dan jangan buat sesuatu yang besar-besar (yang hebat). Katanya, “Marilah kita hidup berseronok dan penuh selesa. Lupakan yang susah-susah.” Kalau semua orang begini, hancur negara, hancur bangsa dan tidak akan terlaksana perjuangan Agama.

    Thanks for sharing this info.

  7. Apabila kita memang mengetahui sesuatu perkara itu boleh menggagalkan kita adakah kita akan terlibat atau bersetuju dengan kegagalan itu?

    ataupun nak sedapkan hati kita boleh kata “belum cuba belum tau” lain orang lain pendekatan….

  8. Betul kata en. Zul, kebanyakan individu sekarang lebih senang berada dalam zon selesa. Tidak mahu keluar, jika mahu keluar pun mereka hanya terliur dengan program-program yang menjanjikan hasil yang cepat. Mereka mengharapkan agar ada pil ajaib yang dapat mengubah hidup mereka dalam sekelip mata. Sebab itulah masih ramai lagi individu yang tertipu dengan skim cepat kaya di internet.

    Mentaliti seperti ini harus diubah jika mahu berjaya dalam apa jua bidang. Terima kasih en. Zul atas artikel yang sedikit sebanyak menaikkan kembali semangat. Artikel ini juga merupakan “wake up call” kepada saya.

  9. hehe..post yang kena “kat batang hidung”…
    terlalu takut untuk gagal, terlalu pikirkan kata-kata oranng, terlalu ingin menjadi “mr perfect’ membuat kita(atau mungkin saya sahaja) lambat maju…

  10. wahh mmg terkena btang hidung jgk la..anyway thnx utk penulis yg sedikit sebanyak memberi input yg bagus utk disedari dan di aplikasikan

  11. perasaan takut itu yang kadangkala membuatkan diri tidak mampu maju ke hadapan.Seharusnya takut kita hanya kepada ALLAH SWT tetapi ketakutan kini hampir dalam semua hal.Terima kasih atas artikel yang bermakna ini..i need to do something for my self.

  12. post yang paling penting saya kira.

    bacalah berapa banyak ebook…
    pergilah berapa banyak seminar…
    kumpullah seberapa banyak ilmu…
    tapi tanpa tindakan, semuanya rugi sahaja…

    amal tanpa ilmu adalah gila.
    ilmu tanpa amal adalah SIA-SIA.
    jadi mari kita menimba dan mengamal ilmu 🙂

  13. Takut gagal…saya biasa dengar
    Takut berjaya…ini kali pertama saya dengar

    Takut berjaya ini berpunca kerana takut kepada apa yang berbentuk negatif bila kita berjaya.Contoh takut kena culik, rompak, samun, kena saman dll

    Moralnya-hidup di dunia penuh dengan ujian.Gagal pun ujian.Berjaya pun ujian.

    Saya doakan kejayaan saudara zul

    1. pada pendapat saya, takut berjaya ni kadang-kadang alasan semata2. mybe seseorang tuh terasa susah untuk dia mulakan dari A-Z sepertima orang yg dh berjaya lakukan. jadi, dia takut dlm proses nk berjaya tuh mcm2 jd. atau mungkin dia nmpk org yg berjaya kurang masa untuk lpk2, so, dia takut nnt dh berjaya dia xde msa nk rehat..

  14. Hahaha… Betul tu bro… macam mana pula dengan kata-kata ni:

    “Kalau kita berusaha kita akan tahu samada gagal atau berjaya, kalau kita tidak berusaha, untuk berangan menjadi gagal sekali pun kita tidak layak dan orang yang berjaya itu lebih banyak gagal dari orang yang tidak berjaya. If you don’t like the result just change the approch.”

    Thanks bro.

  15. Terima kasih Zul untuk senarai di atas. Terase cukup dekat sekali sebab ade antaranye terkene hidung sendiri. InsyaAllah, saye akan terus berusaha mencabar keupayaan sendiri dan menjadi manusia yang lebih baik dari hari semalam. Terima kasih Zul.

  16. yang bagus tentang kegagalan ini, kita dapat belajar sesuatu darinya. Akan datang kita tak akan melakukan kesilapan yang sama. Yang jadi masalah kita tak belajar daripada kegagalan itu dan kita akan terus melakukan kesilapan yang sama berkali-kali.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *