Bisnes Besar LAWAN Bisnes Kecil

Pada perkiraan logik, bisnes besar sudah pasti menghasilkan kejayaan yang besar, manakala perniagaan yang kecil, tetap dilihat kecil-kecilan. Namun pada hakikatnya, ia tidak semestinya begitu. Dunia bisnes ini seperti roda..

Dalam dunia bisnes, apa pun boleh berlaku. Bisnes besar ataupun bisnes kecil, ia bergantung kepada sejauh mana kita meraih keuntungan bersih, berapa banyak duit keluar dan sejauh mana kita mampu terus ke hadapan (growth). Apa guna bisnes besar tetapi tidak mampu membayar gaji pekerja dan hutang bertimbun. Negatif…

Semakin besar bisnes, maka semakin banyak keperluan yang perlu dipenuhi. Salah satunya adalah kos-kos melibatkan tenaga kerja. Semakin ramai pekerja, semakin banyak kos untuk bayaran upah ataupun gaji. Manakala bisnes kecil pula, ia mampu berkembang jauh, tetapi akibat tenaga kerja yang terhad, ia juga boleh mengundang kesusahan.

Bisnes besar tidak akan menjual satu produk atau satu perkhidmatan sahaja. Ia perlu banyak kerana semakin banyak, maka semakin banyak aliran wang masuk yang dapat digunakan kembali untuk melunaskan kos-kos berkaitan. Manakala bisnes kecil, walaupun fokus pada satu produk sahaja, ia sudah mampu menyara hidup si usahawan.

Bisnes besar sukar diurus. Bisnes kecil senang digerakkan. Bisnes besar banyak politik dan peraturannya, dan tidak semua keputusan boleh dibuat sesuka hati. Tetapi bisnes kecil, sendiri-sendiri boleh tentukan ke mana hala tuju tanpa perlu pening kepala dengan rakan kongsi, barisan lembaga pengarah, barisan pengurus dan eksekutif.

Persoalannya… Yang mana satu pilihan terbaik? Bisnes besar ataupun bisnes kecil?

Sebenarnya sudah ada jawapan dalam tulisan di atas. Pilihlah yang mana satu. Kecil ataupun besar, segalanya perlu berpaksi kepada ilmu.

Adakah Facebook Ads Berbaloi untuk Perniagaan Anda?

Jawapan ringkasnya adalah, “Ya dan Tidak.”

Ya, jika anda mempunyai perancangan rapi, bajet yang khusus dan persediaan yang secukupnya.

Tidak, jika anda hanya menganggap Facebook Ads sebagai pil ajaib yang boleh menjadikan perniagaan anda berjaya tanpa perlu bersusah payah.

Facebook Ads yang memberi manfaat adalah:

  • Dilakukan dengan pengetahuan (ilmu) yang betul.
  • Perancangan dan persediaan yang rapi sebelum dicaj 1 sen yang pertama.
  • Melakukan kajian pasaran terlebih dahulu seperti mengenalpasti keyword yang sesuai untuk sasaran iklan.
  • Dan ini yang paling penting… Iklan dilakukan secara konsisten. Bukan sehari dibuat, kemudian terus ‘stop’ (melainkan terpaksa).

Saya bukanlah pakar Facebook Ads, tetapi suka saya nyatakan, setiap usahawan dan peniaga perlu mempunyai asas bisnes yang betul terlebih dahulu. Tanpa memahami bisnes dengan baik, maka pengiklanan (bukan sahaja Facebook Ads) hanya akan mendatangkan kerugian.

Antara asas bisnes yang penting adalah:

  • Tetapkan sejelas-jelasnya apakah visi & misi perniagaan. Ia umpama destinasi pelayaran kapal anda. Jangan kerap berubah!
  • Tentukan siapa sasaran pelanggan produk/perniagaan anda. Kita tidak boleh menyasarkan semua orang di dunia ini untuk setiap produk. Produk yang anda jual memang sesuai untuk mereka.
  • Anda sudah memahami sepenuhnya mengenai produk anda dari A – Z.
  • Business funnel. Dari pembelian awal pelanggan, apakah pengalaman / perjalanan mereka dalam bisnes kita dan sampai bila?
  • Sudah mempunyai operasi bisnes yang asas (boleh bergerak lancar walaupun tidak sempurna).

Apakah Rahsia Kejayaan Facebook Ads?

Tiada rahsia!

Bagi saya, kejayaan sesebuah iklan berbayar di Facebook adalah:

  • Sejauh mana anda konsisten dalam pengiklanan di Facebook.
  • Targeting yang betul dan tepat.
  • Mempunyai MATLAMAT yang jelas. “Anda buat iklan untuk apa?” (Objektif)
  • Jumlah bajet iklan yang sesuai. Tidak boleh terlalu kedekut dan tidak boleh terlalu membazir. Anda juga perlu bersedia untuk membelanjakan jumlah yang ‘besar’. Di sini pentingnya ilmu pengiklanan FB.
  • Imej / gambar yang digunakan pada iklan perlu menarik dan relevan.
  • Copywriting yang menarik.
  • Pantauan secara konsisten terhadap data (laporan perkembangan ads). Dengan data semasa, kita boleh tahu iklan itu bagus ataupun tidak, dan merancang perubahan yang perlu.
  • Jika iklan itu mempromosikan website jualan, maka copywriting pada website itu juga wajib bagus.
  • Melalui satu tempoh eksperimen yang terkawal untuk mendapatkan iklan yang ‘terbaik’. Eksperimen tidak boleh secara sesuka hati. Eksperimen iklan harus dengan ilmu, teknik dan perancangan yang rapi.

Namun… Segalanya bergantung kepada tujuan anda menggunakan Facebook Ads. Ada orang memang sedia hanguskan duit untuk exposure jenama bisnes semata-mata. Ada orang buat iklan di Facebook untuk menjual produk, maka untuk tujuan ini, kefahaman mengenai ROI adalah perlu. Ada orang buat iklan untuk dapatkan Likes Page, maka mereka faham jualan bukanlah tujuan utama. Ada pula orang yang buat iklan di FB untuk mengumpul senarai prospek..

Kesimpulan untuk artikel ini adalah, apa jua kaedah pengiklanan yang dilakukan, ilmu dan perancangan yang rapi adalah dua perkara yang amat penting. Relevan ataupun tidak, itu soal kedua. Tetapi soalan pertama yang perlu kita jawab adalah, adakah kita lakukan ia dengan ilmu di dada? Jika ya, maka insyaAllah pengiklanan berbayar di Facebook akan berbaloi.

[ Sebelum sertai mana-mana seminar, beli ebook dan sebagainya, belajar dahulu melalui sumber yang disediakan oleh pihak Facebook sendiri. Klik di sini untuk belajar Facebook Marketing. ]

Bagaimana Strategi Jualan Pada Masa Ekonomi Merudum

Pada masa ekonomi yang tidak menentu ini, sudah pasti semakin ramai orang termasuklah orang-orang kaya akan berhati-hati dan memilih untuk membeli sesuatu (mengeluarkan wang). Mereka akan utamakan yang perlu sahaja, manakala yang bukan keutamaan, akan ditangguhkan. Kalau mereka membeli pun, bajet akan dikurangkan dan mereka akan berjimat-cermat.

Pada keadaan ekonomi yang menyebabkan ramai semakin berhati-hati, selain faktor perlaksanaan GST, harga bahan api yang tidak tetap dan harga barang yang naik ‘dalam diam’, para peniaga dan usahawan harus melakukan sesuatu dengan segera. Saya tidak pasti sama ada kita sudah boleh menekan butang panik ataupun tidak, walaupun kita belum merasa ‘tikaman’ kegawatan yang sebenar.

Antara strategi jualan yang boleh dilakukan adalah:

1. Turunkan sedikit harga, tetapi nilai masih tetap sama. Berhati-hati menggunakan cara ini, jangan sampai mengcekik diri sendiri.

2. Pelbagaikan saiz pakej terutama produk yang hanya mempunyai satu pilihan sahaja.

3. Pakejkan (gabungkan) beberapa produk menjadi satu pakej eksklusif dengan harga yang menarik. Bandingkan harga pakej dengan harga jika dibeli secara berasingan.

4. Senaraikan sebanyak mungkin nilai dan manfaat yang akan pelanggan perolehi.

5. Jual produk yang boleh bertahan lama penggunaanya. Ini bagi produk pakai, habis dan perlu beli kembali.

6. Tawarkan diskaun untuk pembelian lain jika pelanggan membeli sejumlah produk. Contohnya jika beli dua, maka pembelian produk yang ketiga diberi diskaun 15%.

7. Jaga pelanggan sedia ada sebaik-baiknya kerana mereka akan umpama emas dan berlian. Kita tidak perlu menghabiskan wang untuk pengiklanan berbayar bagi mencari pelanggan.

Walau apa pun cara jualan yang dilakukan, pastikan keuntungan tetap diutamakan kerana daripada keuntungan itu tadilah akan digunakan untuk perbelanjaan yang lain seperti gaji pekerja, gaji diri sendiri, bil-bil utiliti dan lain-lain lagi.

8 Cara Perniagaan Menghadapi Kegawatan Ekonomi

ekonomi-gawat

Pada zaman ekonomi gawat ini, jangan kata perniagaan kecil sahaja yang terkesan, malah syarikat-syarikat besar juga terkena. Itu belum lagi diambil kira dengan perlaksanaan GST yang dilihat begitu memeningkan para usahawan.

Walau apa pun badai yang mendatang, kita tidak boleh lekas berputus asa. Lihat ia sebagai cabaran yang akan menjadikan kita lebih hebat.

Banyak cara dan strategi yang boleh dilakukan untuk menghadapi kegawatan:

1. Wujudkan jualan dengan pelbagai paras harga. Dari yang murah, pertengahan sehinggalah premium. Kita mahu menyasarkan semua tahap pembeli.

2. Bina bisnes baharu yang mudah dilakukan, berkos rendah dan mempunyai pasaran. Manakala produk-produknya pula berharga mampu beli. Bisnes-bisnes baharu ini mungkin mampu digunakan untuk menjana wang bagi membayar kos perniagaan, termasuk gaji pekerja.

3. Lakukan pemasaran berkos rendah ataupun tanpa kos. Contohnya, promosi dengan menggunakan emel adalah lebih menjimatkan. Hanya perlu membayar kos bulanan sewaan akaun autoresponder sahaja (seperti Getresponse). Jika anda belum memulakan penggunaan kaedah ‘pemasaran database’ ini, mulakan segera. Hubungi saya jika mahu mempelajarinya.

4. Mulakan kerjasama (JV). Usahawan yang menjalinkan hubungan yang baik dengan usahawan/perniagaan lain, biasanya boleh bertahan lebih lama. Jika anda belum melakukannya, inilah masanya. Tetapi jangan pula lakukan kerana untuk kepentingan diri sendiri. Hubungan yang utuh tidak terbina dalam satu hari. Jadikan usahawan lain sebagai kawan kita. Saling bantu membantu dalam mempromosi perniagaan masing-masing.

5. Berhenti membeli sesuatu yang tidak begitu ‘urgent’. Tangguhkan terlebih dahulu.

6. Bina saluran pendapatan tambahan (bukan bisnes). Contohnya mempromosikan produk perniagaan pihak lain melalui konsep affiliate. Sekurang-kurangnya pendapatan ini dapat digunakan untuk membayar bil-bil utiliti.

7. Elak melakukan transaksi pembelian (duit keluar) dari RM ke USD kerana pasti kosnya meningkat mendadak. Semasa saya menulis artikel ini, 1 USD bersamaan dengan RM4.17. Tetapi jika perniagaan anda terpaksa melakukannya, fikir dan cari strategi bagaimana anda dapat berbelanja lebih berhemah dan dapatkan sumber pendapatan yang lain atau gandakan jualan semasa.

Saya sendiri amat merasainya. Salah satu bisnes saya adalah menjual domain name. Sebelum ini harga kos satu domain boleh di bawah RM35.00, tetapi semasa post ini ditulis, harga kos untuk saya adalah RM39.xx. Harga jualan saya pula adalah RM40. Untung tidak sampai seringgit!

Begitu juga kos-kos lain seperti kos web hosting dan server yang disewa dari luar negara. Bayaran meningkat naik! Namun inilah cabaran yang perlu dihadapi. Kita tidak boleh lari, tetapi perlu merancang.

8. Yang ketujuh ini pula, sepatutnya diletak pertama sekali. Percayalah kepada Allah. Ekonomi gawat ataupun tidak, semuanya atas izin dan kehendak-Nya. Jadi… Berdoalah kepada-Nya dan jadilah di antara manusia yang sentiasa dipayungi dengan rahmat dan kasih sayang-Nya. Jangan kerana ekonomi gawat, kita begitu mudah melupai-Nya. Pada masa sebeginilah kita berpeluang untuk mendekatkan diri dengan Allah dan menjadi hamba yang bersyukur dan bersabar atas segala takdir yang ditentukan-Nya.

Di mana saya & apa yang saya lakukan sekarang? Ini jawapannya….

smartzul

Saya tidak pastilah sama ada pembaca-pembaca blog ini dan ‘pengikut’ saya ada tertanya pada diri masing-masing, mengapa smartzul sudah mendiamkan diri? Blog tidak update, FB Page ‘tersadai’, produk baru tiada, emel sunyi sepi.. Tiada sebarang perkembangan semasa.

Tiada apa-apa yang akan kekal di dunia ini, jika kekal pun, pasti ada perubahan berlaku. Begitu juga saya. Dan tiada sesiapa pun terlepas daripada kesilapan dan kegagalan. Begitu juga saya.

Dulu, sewaktu saya memulakan bisnes Internet Marketing, matlamat saya adalah mahu dikenali dan membantu ramai orang memahami apa itu perniagaan online dan cara memulakannya. Namun kini, saya lihat ia tidak lagi relevan untuk saya Mahu belajar IM? Petik saja kekunci di Google dan kita dapat temui banyak maklumat yang dimahukan.

Lantas saya membawa diri dan mengubah visi & misi kepada yang lebih realistik. Apa yang telah berlaku dahulu, saya ‘padam’kan. Ia tidak memberikan apa-apa nilai lagi kepada saya, sama ada yang berguna ataupun tidak, yang sedih mahupun gembira. Kegemilangan lampau sudah menjadi sejarah. Ia sesuai dijadikan tatapan, tetapi tidak untuk kemajuan di masa hadapan. Saya mahu bina laluan baru.

Kesilapan Bisnes…

Kesilapan adalah guru kehidupan yang paling bagus walaupun ia meninggalkan parut yang mungkin tidak akan hilang. Namun daripada kesilapan dan kegagalan itulah kita akan terus menjadi matang, melihat dunia ini dengan lebih bijak dan akan lebih mengenal Allah dan apa itu manusia. Allah sentiasa mahu mengampunkan kita, jadi mengapa kita tidak mahu memberikan peluang dan memaafkan diri sendiri?

Cuma, sedikit pesanan. Kesilapan yang kita lakukan hanya berguna jika kita mengambil ia secara serius dan berusaha untuk tidak mengulanginya lagi. Tetapi andaikata kita masih melakukannya dan tidak berusaha untuk mengelaknya, agak sukar untuk kita pergi lebih jauh.

Permulaan Baru…

Dengan visi dan misi yang baru, maka bermaksud saya kembali dengan cara dan perlaksanaan yang ‘serba baru’. Dunia ini cukup luas untuk kita melangkah lebih jauh dan sesiapa pun boleh melakukannya, serta tiada sesiapa pun boleh menghalang kita untuk pergi lebih jauh.

….

Banyak sebenarnya yang saya mahu tulis di blog yang berusia hampir 10 tahun ini. Tetapi biarlah masa yang menentukan bagaimana “permulaan baru” yang akan berlaku kelak. Saya tidak mahu menjanjikan apa-apa. Allah lebih tahu. Doakan yang hebat-hebat untuk saya. Kepada-Nya kita berserah.

Wassalam.

smartzul

Personal Coaching Membina Blog dot Com

Saya menyediakan sesi personal coaching membina blog dot com.

Anda akan mempelajari:

  • Asas blog
  • Asas domain name & hosting
  • Membina blog menggunakan perisian WordPress
  • Bonus:
    • Tip menulis artikel
    • Tip mengurus penulisan blog
    • Teknik promosi blog

Sesi personal coaching ini hanya dilakukan di sekitar Kuala Lumpur sahaja.

Hubungi saya untuk mendapatkan sesi personal coaching membina blog dotcom ini.